Jul 10, 2020

#ONLINEDIARYPINK | KISAHKU DI MUSIM PANDEMI COVID19 DI JAKARTA







Bismillah.. #throwback



"Macam mana nak mulakan ni..eh aku mampu kah..? YaAllah.. mungkin aku ada salah apa selama ni..sampai Allah minta aku hadapi ini sendiri.. apakah selama ini aku kurang..ya pasti ada.. sehingga pandemi  'memaksakan' kita terpisah semntara waktu.."

Bunyi talifon terdengar..suara macam kenal

Oh ternyata betul

"Bibik kah mi ..?"

Iya..dia mau datang jugak..tapi macam mana jalan semua dah tutup.tempat dia mmg jauh pula..tak boleh sebarangan masuk daerah ni lagi..

Tapi muka mama(mami anak2 panggil)
Tetap tenang..

Aku juga tak terlalu perduli

Kerna kita melewatinya bagaimana mind set kita sendiri

Takpelah

Perlahan lahan..

Mendayung sampan perjuangan ujian...

Nanti juga sampai ke destinasi..

Maksudnya nnti juga bibik akan datang juga..

Ntah bila

Yang pasti sampai pandemi ini berlalu..

Setiap hari buka hp dan pasti nya berita2 kematin demi kematian

Positive dan positive

positive corona
virus dahsyat abad ini
Covid19

Lalu dedepan muka berita berita terbaru

Yaudahlah..

Bismillah...

*Serta merta pekerja2ku diberhentikan.tinggal sorang bantu bahagian admin ditalian. Uruskan pengiriman. Kdg upah dia jaga zaheera. 

*******

Covid19 memarah,

Kerajaan/Pemerintah Indonesia dan Malaysia ishtiharkan quarantine.
Lockdown dimana mana
Alhamdulillah..alhamdulillah..alhamdulillah..!
"Buruk menurut kita belum tentu buruk menurut Tuhan."

Saat nya sengseng lengan  !

Rumah 3tingkat walaupun belum besar mana tetap saja cukup melelahkan jika menghandle anak anak sekaligus rumah yang tangganya banyak..

Pantang mulai!

Pantang mundur!

Itu lah aku..

Rutin setiap hari..

Selama pandemi

Rajin tak rajin masak mesti 

Bila larat,dua lantai dulu pelan pelan aku mop pel..

Baju sikit sikit dicuci.tapi yang selalu berlaku jadi menumpuk juga! Istighfar lagi..buat sampai jadi. Kalau tak mampu sikit sikit letak tepi.

Bila kuat satu satu aku bongkar dan susunkan kembali..alih itu dan ini.. kadang sesekali ubah susunan biar tak jadi seperti biasanya.mencipta suasana baru..

Bila lengang masa.. siapkan makanan anak2 pula..

Buat content video bersama.

Ajak mereka mengaji pula

Belajar lagi.

Hujung minggu beri izin mereka me time sendiri pula

Boleh buka tab nak nonton dan main game boleh boleh saja. Asalkan dipantau kita.

Satu kata.

Bahagia.

Tiga kata.

"Itu kita cipta"

Semua dalam hati kita..pilihan ada pada kita.

Mengeluh lah yang membuatkan kita hilang semangat. Kita lemah. Kita makin sakit. Makin terpuruk. Makin down dan jatuh.

Dan hujung hujung nya yang menikmati itu syaitan pula

Sakan dia bahagia bergembira pula!

Nak maju ?

Jangan kalahkan siapa2.. kalahkan dia sudah cukup.

Allah pasti meredhai semua mahunya kita.ujian kita setiap yang kita lakukan.

Mulailah hari2 kami hanya sekeluarga saja.
Kadang mama mertua menginap di bogor rumah sekolah dia.

Maka tinggallah pula kami 4beranak saja.
Kalau dibawanya zavier..
Tinggallah kami bertiga sahaja.

Hehe

Comel sungguh.

Alhamdulillah

Suasana rumah masih boleh dikekalkan sama.

Dan cuba untuk mengekalkan semngat diri setiap awal pagi

Mandi dan cantikkan diri

Moodbooster tu!

Bila buat kerja pun rasa shantik.harum.suami senyum. Anak girang. Asyik nak sayang..

Begitulah 

Mindset !

Bila lesu. Masih kelaut diri sendiri macam mana kita nak urus yang lain pula.

Orang tengok kita pun pastilah suram sahaja.

Bismillah..kita wanita mampu mengubah mindset itu.

Jangan minta orang terima kita seadanya jika kita sendiri tak menghargai kebersihan pada diri kita sendiri.

Nak hubungan kemas. Rumah kemas. 

Mulai dari diri.

Ya. Itu lah mindset selama 3 bulan pandemi tanpa bibik

Hakikatnya 
"Allah.... yang buat"
Bukan sebab kita !
Kita memang lemah. dan tiada kuasa apa. Semua yang baik atas izinNya!
Kita hnya usaha dan ubah cara pola jalan pemikiran kita sahaja.

Tanpa disangka sangka...

3bulan itu sudah ditempuhi..

Yeayyy!

Saatnya jumpa bibik !!

Haha
Tapi adakala nya timbul cemburu .. sepatutnya akulah yg buat semua ini.tapi sedar diri kudrat yang ada takkan bertahan lama..dan masih banyak amanah pula yang harus aku teruskan..

Jangan terlampau selesa.. kerna ini bukan tugas kita. Berilah tugas sesuai dgn kebutuhan dan talent nya(pada ahlinya).

Ya. 
pandai..
Rezki perlu dibagi bagi.

Huhu seronoknya kalau dari awal aku jadi surirumah sepenuh masa 

Hehe

Tapi ini dah jalan Allah izinkan..
Suami juga suka dan lebih galak supportkan..
Kerna hobi dan talent ku juga banyak disitu..

Tiada lagi kata 'kalau'
Kita melihat kedepan..

Kali ni 

Aku tak dayung sampan

Tapi mahu gerakkan feri pula

Banyak yang harus disettlekan..
Banyak libatkan hati hati manusia.

Cemburu letak tepi.
Yang penting inti utama kerja rumah tangga utama
Itu tetap guwe yang hadapi.istiqomah masih dijalani.

Anak anak tetap anak muridku
Suami tetap perlu kubantu selalu

Quarantine.tak cuma kena jaga rumah.jaga hati ibu juga mesti seiring sama.
Suami juga cukup kasian isteri nya.macam penat haha.. padahal kite biasa je.. kadang dia bangga kadang sesekali dia cuba menghibur..dah pandai bantu tengok2 kan anak anak sama sejak pandemi ini dilewati..

Itu yang aku suka.

Terima kasih Tuhan

Semuanya yang berlaku jadi tiada yang sia sia

******* 

3bulan sudah..

Welcome 
New normal !

Welcome bibik!!

Eh.. dia bawa pembantu sorang lagi..
Dannnnn......tak sangka sorang lagi tu... Allah...

1 comment:

Mona bizkomm said...

Very inspiring this share.